JENESYS 2.0 J POP CULTURE

Okaay.. gw mau ceritain tentang pengalaman gw ikutan seleksi Jenesys 2.0.

Hmm.. mulai dari mana yah? Okay, mulai dari sini aja. Awal gue ga ada niat buat ikutan ini karena ga tau. Gue tau program ini pas gue dalam perjalanan balik dari Batam ke Surabaya. Sebelum ke Bandara Hang Nadim, Batam, gw singgah dulu sebentar bareng keluarga di Nagoya Hill, Batam. Yaa semacam mall gitu, deh. Pas gw lagi duduk gitu sambil ngeliat orang lalu lalang karena tokonya belom buka. Btw, gw ke sini tgl 19 Agustus 2013 jam 08.00 pagi. Of course, tokonya masih belom pada buka. Pas gue duduk2 gitu, tiba2 smartphone gue bergetar. rupanya ada notifikasi dari beasiswaindo.com waktu itu yg ngasi tau ada program pemerintah Jepang untuk memberikan beasiswa hari buat jalan-jalan ke Jepang selama sepuluh hari khusus para pecinta anime, fashion, atau entertainment asal negeri sakura itu. Interesting..! Gue berpikir karena nantinya pas di Surabaya gue bakalan bengong sampai masuk kuliah. Daripada bengong melongo, gue manfaatin kesempatan ini sekaligus cara efektif membunuh waktu.

Sepanjang perjalanan di dalam mobil ke bandara, gue memilah-milah apa yang gue bakal ambil. Apakah anime, fashion, atau entertainment? Fashion langsung langsung gue buang dari pilihan. Tinggal anime atau entertainment. Sejujurnya gue suka keduanya. Berhubung pada saat itu gue lagi on fire-nya sama AKB48, gue memutuskan untuk ikutan yang kategori entertainment. Sepanjang perjalanan di dalam pesawat gue sibuk berpikir apa yg harus gue lakuin biar jebol seleksi nantinya. Oh, ya, buat lo yg belom tau, Jenesys 2.0 J Pop Culture ini disuruh bikin video PAS 2 menit untuk menggambarkan seberapa ambisi lo sama kategori yg lo pilih. Well.. 2 menit tuh singkat banget! Gak bakalan cukup.. pikir gue.

Singkat cerita, gue berhasil bikin konsep videonya dan mengajak partner gue, Leo Pardede, mahasiswa asal Batam juga yg kuliah di ITS Surabaya untuk join bareng gue buat ngebikin video ini. Jadi, ceritanya dia bakalan jadi cameramen gue gitu.. Dengan iming2 makan2, akhirnya dia mengiakan. Dan satu lagi, gue nyuruh dia untuk minjem kamera DSLR. Secara pada saat itu gue lagi ga pegang kamera.

Ada satu cerita menarik pas minjem kamera. Gue bilang, semampunya dia harus dapetin kamera. Minjem, kalo perlu sewa! Untung, Alhamdulillah dapet.. dengan uang sewa sebesar 50 ribu tentunya.. untuk satu hari.. well…

Gue langsung cabut bareng Leo untuk ngebikin tuh video. Rencana awalnya, kami ingin bikin di cafe di dalam Gramedia Expo, Surabaya. Karena pas siang-siang, lighting di situ bagus banget. Dan gambarnya bakalan bagus. Namun, karena kameranya baru bisa dipinjem pas malem2, yah.. dengan terpaksa kita ganti lokasi. Lokasi yang gue pilih di Starbucks Pakuwon City. Karena letaknya yang dekat kampus ITS dan biasanya rada sepi dan pencahayaannya bagus. Secara banyak lampu dan nyaman juga.

Pas kita lagi rekaman, ternyata di sana ada orang-orang yang pake tuh lokasi buat pemotretan. Satu, buat pra-wedding. Dan satu lagi, dua anak gadis remaja yang foto-foto via dslr mereka. Wah, berasa ada persaingan nih.. Betapa tidak, yang lagi sesi pemotretan untuk pra-wedding, gila! kameranya canggih dan lengkap banget, benar-benar pro!

Pas kita lagi rekaman, banyak juga yg ngelirik2 gitu sambil ngeliatin, “nih anak mau bikin apaan?” Terutama dua gadis remaja tadi. Tebakan gue, mereka anak kuliahan. Yah.. mereka sambil foto2 minuman dari tuh Starbucks (norak banget), mereka CP2 gitu ke kami. Consequently, kita grogi dan rekamannya gak kelar2. Akhirnya pas udah agak lama dan si mbak2 itu pulang, baru bisa konsen dan fokus sama kerjaan. Akhirnyaa….

Video pun selesai, tinggal proses editing. Editing diserahin ke gue. Karena Leo tugasnya cuman cameramen dan dia ga bisa editing. Sebenernya gue ga bisa editing sama sekali. Taunya cuman pake windows media player doang. Pernah sih waktu SMA bikin film. Tapi bukan gue editornya. Dan bodohnya lagi gue saat itu, gue ga belajar bareng sama editor film kami waktu itu. Dengan berbekal tekad yang kuat untuk berangkat ke Jepang, gue akhirnya bisa cara mengedit video. Alhamdulillah.. terima kasih ya Allah, Engkau telah memberi hamba-Mu ini petunjuk. Well, mau liat videonya kaya apa? ini dia..

Akhirnya pengumumannya pun tiba. Meski diundur satu minggu lagi karena membludaknya jumlah pelamar sebanyak 700 orang lebih. Sedangkan yang diterima hanya enam orang tiap kategori. Jadi, totalnya ada 18 orang yang beruntung. Nah, apakah gue beruntung pada saat itu? Hehe..

Pada saat hari H pengumuman. Gue mengalami mimpi yang aneh. Mimpi apa? Gue mimpi, gue tidak ditelfon dengan pihak kedutaan Jepang untuk keberangkatannya kapan walaupun gue diterima untuk berangkat ke sana. Di dalam mimpi gue, temen cewe gue ngasi tau ke gue lewat twitternya kalo dia barusan aja sampai di Jepang. What?! Gue ketinggalan pesawat, dong?! Gue cek lewat internet via smartphone, dan gue pikir, “oh, barangkali hari keberangkatannya beda nih, soalnya beda rute penerbangan.” Gitu pikir gue di dalam mimpi. Masih di dalam mimpi, Gue ngeliat twit2 teman gue yg sangat bersuka ria di Jepang sana. Sambil bengong dan ngeliat teman2 gue yang cowok pada main bola di Kuil Jepang warna merah pada saat itu. Mereka yang tidak bisa berbahasa Jepang, mendadak ngobrol pake bahasa Jepang. Sugoi!

Gue pun tersentak bangun. Apa artinya mimpi ini? Malam ini pembuktiannya..

Malam itu, di McD Mulyo, McD deket kampus ITS, gue dengan deg2annya ngeliat pengumuman di FB dan website kedutaan besar Jepang. Dan ternyata, alhamdulillah.. keberangkatan gue ditunda dulu. Maybe, next year, aamiin..

Walau begitu gue ga putus asa. Banyak yang bisa gue ambil pelajaran dan hikmah dari ini semua. Gue mulai berani “ngomong” lagi. Ngomong maksudnya speak up. Yah.. sebelas dua belas kaya presenter. Belakangan ini, gue mendadak introvert. Kenapa? Nanti gue ceritain di posting gue berikutnya. Kedua, gue bisa ngedit2 video dengan softwere yang pro. Dan berbekal otodidak, gue bisa. Worth it lah ya.. Ketiga, gue semakin tau Jepang itu kaya apa. Bener2 tau, ga cuman liat dari dorama, anime, atau video clip musik lainnya. Keempat, semakin nge-boosting semangat gue untuk terbang ke Jepang. Kaya apa sih Jepang itu? Penasaran gue.. Interesting..

Mungkin kekurangan yg membuat gue gagal pada saat itu adalah, yang pertama, gue gak terlalu banyak stuff2 yg berbau Jepang gitu. Seperti poster2 atau barang2 jejepangan lainnya. Ada sih.. tapi cuman sebatas komik dan ada lah sedikit action figure. Dan itu ketinggalan di Kepulauan Riau sana. Gue punya banyak sih koleksi dorama, anime, music video, photo packs. Tapi itu di laptop dan gue hanya sebatas suka aja, gak lebih! Beda sama orang2 disekeliling gue yang bener2 cinta mati sama hal yg berbau Jepang. Kalau orang Amerika bilangnya mereka weeaboo. Bukannya negatif, tapi ga segitunya banget lo terhadap Jepang. Kita masih punya Indonesia, bung! Kedua, menurut gue, masalah waktu. Juri mintanya PAS 2 menit. Dan gue 2 menit 22 detik. “Walau cuman kelebihan 22 detik, ya bisa bikin minus juga nantinya”. pikir gue sebagai juri. Ketiga, gue kurang fasih berbahasa Jepang. Itu ketauan pada saat gue ngeliatin video gue ke orang Indo yg lumayan jago Jepangnya. Katanya, bahasa Jepang gue kaya baru belajar hari itu juga. Emang iya? Kok tau? Hahaha. Sebenernya sih nggak lah ya.. gue dari2 dulu udah mulai belajar membaca dan menulis bahasa Jepang. Tapi masih lack di speakingnya. Saran yang bagus, buddy! Nanti gue bakal perlancar pronunciation bahasa Jepang gue. Keempat dan yang terakhir, lucky atau keberuntungan. Gue jadi sadar diri kalo gue itu masih suka malas2an dalam hal beribadah kepada Allah. Masih suka bikin dosa2. Bahkan kebablasan. Diantara 700 orang pelamar, mungkin ibadah mereka rajin2 dan soleh2 semua mengalahkan gue. Dan hal itu berefek pada tingkat keberuntungan seseorang.

Well, sekedar tips buat lo, pas lo mau mendapatkan sesuatu, entah itu hajat atau keinginan apa pun, sebisa mungkin lo rajin2 deh ibadah lo dan tinggalin tuh perbuatan2 buruk2 lo untuk sementara waktu dan kalau bisa selamanya. Jadi gini men, apa sih yg lo liat dari kejadian ini semua? Itu tuh ga lebih dari sekedar alat tes yg nguji elo seberapa ikhtiar, doa, dan tawakalnya elo sama Sang Pencipta. It’s all about test! Suatu saat lo bakal nyadar juga kok.. Oh, ternyata ini cuman cobaan.. Yang Allah pengen tuh tentu yang terbaik bagi hamba2nya. Kalo lo langsung mendapatkan apa yg lo mau tanpa minta ke Yang Kuasa, suatu saat lo bisa congkak atau sombong. Dan Allah SWT tidak mau itu. Gue percaya, mungkin ini belum saatnya gue untuk terbang ke Jepang. In Shaa Allah ada waktu yang tepat untuk gue berangkat ke sana entah itu lewat jalan mana dan kapan itu terjadi. Gue yakin Allah udah nentuin yg terbaik buat gue. Dan gue akan terus berusaha semaksimal batas manusia gue untuk meraih dan menggenggam impian-impian gue, salah satunya terbang ke Jepang dan merasakan tinggal di sana selama beberapa waktu. Target gue selanjutnya, sebelum tahun 2020, gue udah harus bisa menginjakkan kaki di Jepang. Gue ga mau kalah salam temen2 dan senior2 gue yg udah pernah ke sana. Pabila mereka bisa, tentu gue juga bisa dong? Kenapa tidak?

Untuk itu, mari kita sama2 berdoa kepada Allah SWT agar dipermudah dan diberi kekuatan kepada kita untuk menjemput rezeki yang telah Allah tetapkan kepada kita di seluruh alam semesta raya ini, aamiin.

Mungkin sekian dulu cerita gue, doain gue supaya bisa keep posting cerita2 menarik lainnya yang pernah gue rasain. Arigatou

Advertisements

2 thoughts on “JENESYS 2.0 J POP CULTURE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s