Bersyukur

Okee.. balik lagi bersama gua. Btw, thanks banget loh buat yg udah atau sering baca2 posting gua di sini. Arigatou ne ๐Ÿ™‚

Cenah, gue baru balik kuliah, pastinya capek. Capek parah karna kelas hari ini ada kelas malam. Bagi yg belom tau, di kampus gue, kampus Teratai (bukan nama yang sebenarnya biar ga jadi ajang promosi), jadwal kelasnya dari mulai jam 7 pagi (6.30 bahkan ada) sampai pukul 22.00 WIB (bahkan pernah ada yg kuliah sampai jam 11 malam dan sampai subuh jam 3 pagi!! Gila!!). Dan mata kuliah malam ini adalah MK. Listrik dan Otomatisasi level 1.

Kelas yg seharusnya mulai pukul dari jam 6.20 malam sampai jam 8.00 malam, mendadak berlangsung cepat. Belom setengah jam kelas udah bubar. Bubar? Yup, karna ada suatuย incident. Jadi gini ceritanya, seperti biasa, kelas diisi dengan persentasi tiap kelompok.ย But unfortunately,ย kelompok yang persentasi ini which is kelompok satu, ga siap persentasi. Hingga akhirnya kelas listrik berubah jadi kelas Golden Ways karena penuh ceramah sang Bapak dosen di dalamnya. Bukan ga siap sih.. Tapi, kelompok yg persentasi cuman ngebaca slide doang. Isinya datarr aja. Semua tulisan2 di text book (internet atau yg lain, gue ga tau sumbernya dari mana) langsung dicomot ke powerpoint. Terus, suara si Mas (bukan nama sebenarnya) pelan bangen. Sampe2 gue ga tau apa yg dia jelaskan. Yg kurang beruntungnya lagi, kelompok 1 ini ga ngikutin alur yg pak dosen pengen. Contohnya, si Bapak mintanya rangkaian listrik, eh, si masnya jelasin tentang motor listrik. Kan ga nyambung?

Well, itu pelajaran berharga banget buat kita semua bahwa kalau mau persentasi itu harus siap. Dibaca dulu.ย Sinau sek kata orang jawa. Dan quote pak dosen yg gue suka tadi itu, “kalau persentasi ituย action!

Tapi ada quote yg gue gak suka, bener ga suka. Mungkin karna sebelnya si bapak, beliau bilang begini, “di kampus ini, jarang yang jenius!” Buat gue, kalimat itu nyesek banget. Apa gunanya gue jauh2 dari Sumatra ke Tanah Jawa kalo isinya ga banyak yg jenius ato pinter? Terbesit hadits Nabi Muhammad di benak gue,ย Kalau bergaul dengan penjual minyak wangi kita akan ikutan wangi, tapi kalau bergaul dengan pandai besi, kau akan kena percikan api dan asapnya yg baunya tidak sedap. Kira2 begitu kalau bahasa gaulnya. Buat yang mau lengkapnya, nih, gue kasi:

ู…ูŽุซูŽู„ู ุงู„ู’ุฌูŽู„ููŠุณู ุงู„ุตูŽู‘ุงู„ูุญู ูˆูŽุงู„ุณูŽู‘ูˆู’ุกู ูƒูŽุญูŽุงู…ูู„ู ุงู„ู’ู…ูุณู’ูƒู ูˆูŽู†ูŽุงููุฎู ุงู„ู’ูƒููŠุฑู ุŒ ููŽุญูŽุงู…ูู„ู ุงู„ู’ู…ูุณู’ูƒู ุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูุญู’ุฐููŠูŽูƒูŽ ุŒ ูˆูŽุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุจู’ุชูŽุงุนูŽ ู…ูู†ู’ู‡ู ุŒ ูˆูŽุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฌูุฏูŽ ู…ูู†ู’ู‡ู ุฑููŠุญู‹ุง ุทูŽูŠูู‘ุจูŽุฉู‹ ุŒ ูˆูŽู†ูŽุงููุฎู ุงู„ู’ูƒููŠุฑู ุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูุญู’ุฑูู‚ูŽ ุซููŠูŽุงุจูŽูƒูŽ ุŒ ูˆูŽุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฌูุฏูŽ ุฑููŠุญู‹ุง ุฎูŽุจููŠุซูŽุฉ

โ€œPermisalan teman yang baik danย temanย yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang pandai besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi, atau engkau bisa membeli minyak wangi darinya, dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan pandai besi, bisa jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu, dan kalaupun tidak engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tak sedap.โ€ (HR. Bukhari 5534 dan Muslim 2628)

Kita pasti pernah dengar kayak begini, “eh, elu kalo bergaul dgn anak2 males, ntar jadi ketularan males tuh.. Bergaul sama orang pinter ato rajin, ntar nular pinter sama rajinnya ke elu.” Nah, satu hal yg masih berputar2 di otak gue. Apakah kalo kita bergaul dengan orang miskin maka kita akan ketularan miskin? Ataukah kalau bergaul dengan orang kaya maka otomatis kita akan menjadi kaya? Gue masih belom bisa kasi jawaban yg akurat karna masih studi pustaka dulu. Nanti kalo gue udah dapet jawabannya, in shaa Allah bakalan gue share.

Akhirnya sepulang kuliah gue BT. Bahkan lebih bt dari mas2 yg dimarahin pak dosen tadi. Di atas motor sembari nyari makan, gue nemuin suatu pencerahan yg ngajarin gue caranya bersyukur. Gue yg lagi ngomel sama diri gue sendiri pada waktu itu. Isi omelannya kurang lebih kayak ngebanding2in kekurangan diri kita dengan kelebihan orang lain. Yah, ga bakalan klop lah! Kekurangan dibandingin dengan kelebihan. Pastinya kalah dan banyak tuh kurangnya.

Tapi itu semua berubah semenjak negara api menyerang (lebay). Pas di jalan, gue nemuin mas2 yg jalan sendiri di pinggir jalan pake tongkat dan dia buta! Dia buta sodara2.. Astaghfirullah.. Alhamdulillah.. Astaghfirullah karena kasian banget. Dan Alhamdulillah karna gue masih bisa merasakan nikmat yang namanya melihat. Langsung jleb! Gue tersadarkan. Betapa beruntungnya kita yg masih bisa melihat berbagai keindahan di dunia ini. Tapi dia enggak ๐Ÿ˜ฆ Dan gue langsung kerasa, btw gue rabun jauh (miopi -2), masih untung ga dikasih buta sama Allah, cuman dikasi rabun doang. Supaya gue bisa belajar bersyukur kali yaa? Dan betapa beruntungnya gue bisa melihat dengan kacamata. Yang kacamatanya dibeliin bokap gue empat kali lipat harganya dibanding dengan kacamata gue waktu smp dulu (dulu smp gue rabun, tapi ga rabun2 amat). Gue ga tau nasib gue kalo ga ada kacamata gimana? Pasti ga bakalan liat slide sama papan tulis di depan (hiks).

Oya, ada tambahan nih. Ada cuplikan video ttg pelayan kafe yg dikasi tips 200 dollar sama customer mereka. 200 dollar kalo tahun 2013 sekita 2,2 juta rupiah. Banyak banget! Gue bisa ngerasain betapa senangnya gue kalo ada di posisi pelayan itu. Dan lebih indah lagi kalo gue bisa berada di posisi customer yg ngasi tips itu. Rasanya seneng banget ngeliat orang lain itu seneng karena kita. Rasanya itu udah panggilan alam buat gue. Pengen banget gue berada di posisi mas2 bule yg ngasi tips. Kayanya tajir banget yah tu bule, hehe. Okay, udah penasaran ya? langsung aja cek video di bawah. Jadi terbayang gue kerja part time di starbucks (ngaco).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s