peunat baru sampai jogja.. – with Rizqullah at Bening Guest House

 

Gue, bokap, dan adik gue sudah jarang ngumpul. Bokap sibuk dengan urusannya di kantor, adik gue tinggal di Jogja, dan gue di Surabaya. Dan hari itu gue bareng bokap mengunjungi adik gue yang tinggal di jogja. Gue baru nyampe dan itu rasanya capek banget..! Pinggang gue rasanya mau lepas. Hahaha lebay.

View on Path

In dilemma

Pagi itu masih gelap gulita. Setelah terbangun dari “pingsanku,” tidak seperti biasanya, aku bisa sholat malam dengan tenang lalu dilanjutkan dengan sholat shubuh. Setelah selesai berkeluh-kesah kepada Sang Pencipta, aku bangkit lalu duduk di meja belajarku yang reot lalu membuka lembar demi lembar firman-firman Tuhan yang disampaikan kepada seluruh umat manusia.

Pada saat bibir ini terbata-bata membaca kalimat-kalimat suci, tiba-tiba pintu kamarku digedor keras sekali.

“Duk, duk, duk!!”

Belum satu halaman, aku berhenti lalu menuju ke arah pintu. Ku pikir ada apa? “Apakah aku membuat suatu kesalahan?” begitu pikirku ketika hendak membukakan pintu. Soalnya jarang-jarang si pemilik kos mengetuk pintu anak kos yang tinggal di rumahnya. Kalau tidak si pemilik kos minta tolong,ย ngasi sarapan pagi, sampai nanya-nanya yang tidak jelas.

“Cekreek..” suara pintu kamar kosku ku buka.

“Ini ada kiriman.” ujar sang pemilik kos

“Oh, iya, mas. Makasih” Jawabku sambil mengambil paket dari tangan si Mas.

“Ini ada paket ya? Dari mana? Dari Jepang??”

Rupanya, sang pemilik kosย kepoย kuadrat tentang isi paket saya itu. Paket itu rupanya sampai ke tempat saya kemarin sore. Tapi karena saya seharian sibuk di luar, sang pemilik kos menyerahkan kepada saya esok harinya.

“Hehe, iya mas..” Jawab saya sambil senyum-senyum.

“Makasih mas.” Lalu saya menutup pintu saya.

Sesuai prediksi saya, ini adalah paket dari Waseda University. Tanpa peduli, saya letakkan paket itu di sebelah Quran saya lalu saya lanjut membaca. Setelah selesai, lalu saya sobek perlahan paket yang terbungkus rapi itu. Di dalamnya terdapat beberapa lembar dokumen-dokumen penting. Saya ambil perlahan-lahan sambil menghirup semerbak atmosfir Tokyo yang ikut terbungkus di dalamnya. Mata saya membaca kalimat demi kalimat di dokumen itu. Saya lihat “surat cinta” dari Hiroshi Yamakawa. Dan ternyata.. Alhamdulillah, saya diterima di Faculty of Science and Engineering, Waseda University. Luar biasa..

Saya buka lembar berikutnya. Saya lihat nomor-nomor peserta yang lulus tes. Ternyata dari sebanyak-banyaknya yang ikut tes yang saya tidak tahu berapa jumlahnya, saya termasuk satu dari dua puluh lima orang yang beruntung di terima di Waseda.

Keesokan harinya, saya beri tahu kepada keluarga di rumah. Mereka bangga dan meridhoi saya untuk kuliah di Jepang. Namun ada satu hal yang harus dipertimbangkan matang-matang. Biaya kuliah. Memang saya mendapat potongan 50% dari biaya kuliah dan nantinya akan mendapat uang saku sebesar 48.000 Yen. Namun, rasa-rasanya itu belum dan seperti bertaruh “bunuh diri.” Sama seperti paradigma orang Indonesia yang akan kuliah ke luar negeri, mereka ingin mendapatkan beasiswa penuh dan tidak ingin merepotkan keluarganya sedikit pun. Saya pun demikian. Setelah berpikir ke depan, saya memutuskan untuk mengajukan beasiswa penuh. Ini adalah bagian yang lebih berat dari sekedar di terima di kampus terbaik Jepang. Saya akan melobi dan meminta mereka mempertimbangkan untuk memberikan beasiswa penuh kepada saya. Walau pun agak sulit tapi saya tidak boleh menyerah. Saya mohon doakan saya kepada siapa pun yang membaca tulisan ini. Mudah-mudahan Tuhan melimpahkan rezekinya kepada saudara, aamiin.

Last but not least, in shaa Allah, jika saya mendapat beasiswa penuh di Waseda, in shaa Allahย saya akan terbang ke Jepang September ini. Namun, jika rezekinya ada di tempat lain, in shaa Allah saya akan terbang ke Jepang Oktober ini. Saya mohon doanya.

 

Bersyukur

Okee.. balik lagi bersama gua. Btw, thanks banget loh buat yg udah atau sering baca2 posting gua di sini. Arigatou ne ๐Ÿ™‚

Cenah, gue baru balik kuliah, pastinya capek. Capek parah karna kelas hari ini ada kelas malam. Bagi yg belom tau, di kampus gue, kampus Teratai (bukan nama yang sebenarnya biar ga jadi ajang promosi), jadwal kelasnya dari mulai jam 7 pagi (6.30 bahkan ada) sampai pukul 22.00 WIB (bahkan pernah ada yg kuliah sampai jam 11 malam dan sampai subuh jam 3 pagi!! Gila!!). Dan mata kuliah malam ini adalah MK. Listrik dan Otomatisasi level 1.

Kelas yg seharusnya mulai pukul dari jam 6.20 malam sampai jam 8.00 malam, mendadak berlangsung cepat. Belom setengah jam kelas udah bubar. Bubar? Yup, karna ada suatuย incident. Jadi gini ceritanya, seperti biasa, kelas diisi dengan persentasi tiap kelompok.ย But unfortunately,ย kelompok yang persentasi ini which is kelompok satu, ga siap persentasi. Hingga akhirnya kelas listrik berubah jadi kelas Golden Ways karena penuh ceramah sang Bapak dosen di dalamnya. Bukan ga siap sih.. Tapi, kelompok yg persentasi cuman ngebaca slide doang. Isinya datarr aja. Semua tulisan2 di text book (internet atau yg lain, gue ga tau sumbernya dari mana) langsung dicomot ke powerpoint. Terus, suara si Mas (bukan nama sebenarnya) pelan bangen. Sampe2 gue ga tau apa yg dia jelaskan. Yg kurang beruntungnya lagi, kelompok 1 ini ga ngikutin alur yg pak dosen pengen. Contohnya, si Bapak mintanya rangkaian listrik, eh, si masnya jelasin tentang motor listrik. Kan ga nyambung?

Well, itu pelajaran berharga banget buat kita semua bahwa kalau mau persentasi itu harus siap. Dibaca dulu.ย Sinau sek kata orang jawa. Dan quote pak dosen yg gue suka tadi itu, “kalau persentasi ituย action!

Tapi ada quote yg gue gak suka, bener ga suka. Mungkin karna sebelnya si bapak, beliau bilang begini, “di kampus ini, jarang yang jenius!” Buat gue, kalimat itu nyesek banget. Apa gunanya gue jauh2 dari Sumatra ke Tanah Jawa kalo isinya ga banyak yg jenius ato pinter? Terbesit hadits Nabi Muhammad di benak gue,ย Kalau bergaul dengan penjual minyak wangi kita akan ikutan wangi, tapi kalau bergaul dengan pandai besi, kau akan kena percikan api dan asapnya yg baunya tidak sedap. Kira2 begitu kalau bahasa gaulnya. Buat yang mau lengkapnya, nih, gue kasi:

ู…ูŽุซูŽู„ู ุงู„ู’ุฌูŽู„ููŠุณู ุงู„ุตูŽู‘ุงู„ูุญู ูˆูŽุงู„ุณูŽู‘ูˆู’ุกู ูƒูŽุญูŽุงู…ูู„ู ุงู„ู’ู…ูุณู’ูƒู ูˆูŽู†ูŽุงููุฎู ุงู„ู’ูƒููŠุฑู ุŒ ููŽุญูŽุงู…ูู„ู ุงู„ู’ู…ูุณู’ูƒู ุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูุญู’ุฐููŠูŽูƒูŽ ุŒ ูˆูŽุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุจู’ุชูŽุงุนูŽ ู…ูู†ู’ู‡ู ุŒ ูˆูŽุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฌูุฏูŽ ู…ูู†ู’ู‡ู ุฑููŠุญู‹ุง ุทูŽูŠูู‘ุจูŽุฉู‹ ุŒ ูˆูŽู†ูŽุงููุฎู ุงู„ู’ูƒููŠุฑู ุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูุญู’ุฑูู‚ูŽ ุซููŠูŽุงุจูŽูƒูŽ ุŒ ูˆูŽุฅูู…ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฌูุฏูŽ ุฑููŠุญู‹ุง ุฎูŽุจููŠุซูŽุฉ

โ€œPermisalan teman yang baik danย temanย yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang pandai besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi, atau engkau bisa membeli minyak wangi darinya, dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan pandai besi, bisa jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu, dan kalaupun tidak engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tak sedap.โ€ (HR. Bukhari 5534 dan Muslim 2628)

Kita pasti pernah dengar kayak begini, “eh, elu kalo bergaul dgn anak2 males, ntar jadi ketularan males tuh.. Bergaul sama orang pinter ato rajin, ntar nular pinter sama rajinnya ke elu.” Nah, satu hal yg masih berputar2 di otak gue. Apakah kalo kita bergaul dengan orang miskin maka kita akan ketularan miskin? Ataukah kalau bergaul dengan orang kaya maka otomatis kita akan menjadi kaya? Gue masih belom bisa kasi jawaban yg akurat karna masih studi pustaka dulu. Nanti kalo gue udah dapet jawabannya, in shaa Allah bakalan gue share.

Akhirnya sepulang kuliah gue BT. Bahkan lebih bt dari mas2 yg dimarahin pak dosen tadi. Di atas motor sembari nyari makan, gue nemuin suatu pencerahan yg ngajarin gue caranya bersyukur. Gue yg lagi ngomel sama diri gue sendiri pada waktu itu. Isi omelannya kurang lebih kayak ngebanding2in kekurangan diri kita dengan kelebihan orang lain. Yah, ga bakalan klop lah! Kekurangan dibandingin dengan kelebihan. Pastinya kalah dan banyak tuh kurangnya.

Tapi itu semua berubah semenjak negara api menyerang (lebay). Pas di jalan, gue nemuin mas2 yg jalan sendiri di pinggir jalan pake tongkat dan dia buta! Dia buta sodara2.. Astaghfirullah.. Alhamdulillah.. Astaghfirullah karena kasian banget. Dan Alhamdulillah karna gue masih bisa merasakan nikmat yang namanya melihat. Langsung jleb! Gue tersadarkan. Betapa beruntungnya kita yg masih bisa melihat berbagai keindahan di dunia ini. Tapi dia enggak ๐Ÿ˜ฆ Dan gue langsung kerasa, btw gue rabun jauh (miopi -2), masih untung ga dikasih buta sama Allah, cuman dikasi rabun doang. Supaya gue bisa belajar bersyukur kali yaa? Dan betapa beruntungnya gue bisa melihat dengan kacamata. Yang kacamatanya dibeliin bokap gue empat kali lipat harganya dibanding dengan kacamata gue waktu smp dulu (dulu smp gue rabun, tapi ga rabun2 amat). Gue ga tau nasib gue kalo ga ada kacamata gimana? Pasti ga bakalan liat slide sama papan tulis di depan (hiks).

Oya, ada tambahan nih. Ada cuplikan video ttg pelayan kafe yg dikasi tips 200 dollar sama customer mereka. 200 dollar kalo tahun 2013 sekita 2,2 juta rupiah. Banyak banget! Gue bisa ngerasain betapa senangnya gue kalo ada di posisi pelayan itu. Dan lebih indah lagi kalo gue bisa berada di posisi customer yg ngasi tips itu. Rasanya seneng banget ngeliat orang lain itu seneng karena kita. Rasanya itu udah panggilan alam buat gue. Pengen banget gue berada di posisi mas2 bule yg ngasi tips. Kayanya tajir banget yah tu bule, hehe. Okay, udah penasaran ya? langsung aja cek video di bawah. Jadi terbayang gue kerja part time di starbucks (ngaco).

Kekuatan mimpi: #1 Membuat blog

Sebenarnya apa sih yang dimaksud dengan mimpi? Beranikah kalian berrmimpi? Apa impian besar kalian? Apa yang kalian lakukan untuk mewujudkan impian kalian? Bagaimana prosesnya? Apakah sudah berhasil?

Itu adalah sederet pertanyaan yang rada menusuk di hati. Setiap orang memiliki jawaban yang berbeda-beda. Bagaimana dengan saya?

Oke, kali ini saya akan membahas mimpi-mimpi saya. (Ba dum tjess!)ย Berbicara soal mimpi, saya pernah bermimpi, dan punya impian. Siapa sih yang tidak pernah bermimpi? Mimpi di siang bolong atau bunga tidur pasti pernah kan? Hehehe. Namun, tidak semua impian menjadi kenyataan. Butuh energy dan effort yang extra untuk turn that dreams into reality. Namun kekuatan mimpi sungguh luar biasa.

Berdasarkan berbegai sumber yang saya baca, kekuatan mimpi bisa membuat orang 100 x lebih efektif dan produktif. Sering saya melihat di buku-buku, blog-blog maupun di youtube tentang perjuangan mereka dalam mewujudkan impiannya. Ada yang tercapai dan ada yang tidak. Namun terlepas dari itu semua, ada sesuatu yang bisa kita ambil hikmah dari berbagai perjalanan orang maupun diri kita sendiri dalam mewujudkan mimpi tersebut.

Lantas apa mimpi saya? Sejak saya lahir dan menginjak SMA, saya memiliki mimpi, banyk malah. Namun, satu kekurangannya adalah mimpi saya tidak tertulis. Hanya sebatas mimpi yang mudah lupa akan eksistensi mimpi itu sendiri. Berlanjut ke kuliah tinggal pertama, saya masih memiliki mimpi dan saya mencoba menuliskan mimpi itu sejelas-jelas mungkin dan saya tempel di dinding kamar saya sehingga bisa saya lihat setiap hari. Waktu itu hanya baru satu mimpi saja. Karena mimpi yang satu ini begitu penting pada saat itu buat saya. Namun, apakah mimpi saya tersebut terwujud dikemudian hari? Masih belum.. masih terjadi berbagai penolakan akan mimpi saya tersebut. Apakah Allah menolak mimpi saya itu? Menggantinya dengan yang lebih baik? Atau kah Allah menyuruh saya memantaskan diri terlebih dahulu sebelum saya mendapatkan mimpi saya itu menjadi kenyataan? Saya lebih setuju pada poin ketiga. Pemantasan diri. Allah itu Maha Adil, men.. Udah adil, pake kata “maha” lagi didepannya. Sebelumnya saya mau bertanya, pantaskah saya mendapatkan mimpi itu menjadi kenyataan? Siapkah saya? Apakah saya nanti akan sombong atau congkak jika mimpi ini menjadi kenyataan? Namun, semua itu pasti akan ada jawabannya nanti, dan itu pasti!

Kembali ke laptop, apa mimpi saya? Well, sejak duduk di bangku perkuliahan ini saya banyak mengerti soal hidup, salah satunya adalah kekuatan impian atau mimpi. Mimpi atau impian, apapun itu terserahlah. Tapi yang jelas saya punya itu, mimpi yang harus saya wujudkan dengan tangan saya sendiri, dengan in shaa Allah tentunya. Tak peduli berapa pun harga mimpi itu, akan saya bayar. Saya mulai membuat 100 impian yang harus saya wujudkan dalam kurun waktu 10 tahun. Kenapa jumlahnya 100? Karena melihat senior2 saya yang mulai dengan 100 mimpinya dan tampaknya perlahan-lahan semua mulai membuahkan hasil. Kenapa 10 tahun? Karena saya sadar saya tidak tahu berapa lama lagi saya akan hidup. Berapa lama waktu yang Allah izinkan untuk saya. Saya tidak tahu. Tapi dengan asumsi saya masih hidup 10 tahun lagi, saya akan memaksimalkan waktu dan tenaga saya untuk mewujudkan mimpi-mimpi saya menjadi kenyataan. Well, salah satu inspirasi saya adalah Mery Riana yang berhasil mewujudkan mimpinya dalam waktu 10 tahun. Itulah asal muasal 10 tahun dalam mimpi saya.

Saya yakin perjalanannya tidak mudah. Tapi saya yakin, in shaa Allah, saya pasti bisa mewujudkannya menjadi kenyataan.

Sedikit tips buat Anda yang lagi sama-sama berjuang mewujudkan impiannya. Tipsnya adalah impian itu harus tertulis dengan jelas, baik bentuknya, caranya, maupun waktunya. Tips kedua, jangan hanya berupa tulisan. Sebisa mungkin ada gambarnya. Karena jauh lebih efektif (pengalaman pribadi). Yang ketiga, taruhlah tulisan maupun gambar-gamber tersebut di tempat yang memungkinkan sehari-hari kita untuk meliatnya. Contohnya, dinding kamar, buku kuliah, buku catatan, dan lain sebagainya.

Ini contoh yang saya lakukan di kamar kos saya.

IMG_20130915_120435 IMG_20130915_120547 IMG_20130915_120650 IMG_20130915_120756 IMG_20130915_120839

 

 

Jika di dalamnya ada wajah seseorang, maka esensinya saya harus membahagiakan atau membuat orang tersebut bangga sama saya atau pun mengikuti jejak suksesnya. Contohnya, wajah ayah ibu saya, teman-teman saya, atau wajah Barrack Obama (walaupun bukan presiden saya, buat saya, Barrack Obama adalah salah satu inspirator saya). Jika di dalamnya ada gambar suatu tempat, maka esensinya adalah saya harus mengunjungi tempat itu, misalnya Eropa atau Jepang. Dan jika ada logo atau bangunan kampus, saya harus bisa kuliah di sana.

Sampai saat saya menulis blog ini, belum genap 100 mimpi yang harus saya capai. Itu menunjukkan betapa masih bingungnya saya di kehidupan ini. Apa yang ingin saya dapatkan? Apa yang ingin saya lakukan? Sekitar 30an mimpi yang saya tergetkan, baru 1 yang menjadi kenyataan, yaitu saya punya blog atau website dan selalu mengupdatenya tiap minggu (doakan saya). Masih banyak mimpi yang harus saya temukan dan saya wujudkan seiring berjalannya waktu. Waktu saya kurang dari 10 tahun sejak berjalan beberapa bulan lalu. Mari sama-sama berdoa, doakan saya dan untuk kita semua, mudah-mudahan kita diberi kekuatan dalam mewujudkan impian kita dan semoga semua mimpi-mimpi atau impian-impian kita dimudahkan oleh Allah SWT untuk menjadi kenyataan, aamiin.

Tahun Kesedihan

Tahun kesedihan.. tahun kesedihan?

Ya, kalau Rasulullah punya tahun kesedihan pas istri kesayangannya, khadijah, meninggal dunia. Gue juga punya. Tapi bukan karena istri gue meninggal (punya aja belom). Karena gue menghabiskan banyak waktu untuk kegiatan2 ga berguna yg berakibat hilangnya berbagai kesempatan2 emas yang besar.

Pertama, ditolaknya gue dari beberapa program beasiswa ke Jepang, ga terpilih lomba karya tulis, ga jadi berangkat ke Bogor, ga jadi berangkat ke Bali.. Terus, turunnya IPK gue yg menyebabkan gue perang dingin ama orang rumah, (hiks).

Setelah gue “menghisab diri” atau bahasa kerennya introspeksi diri (intro= ke dalam, speksi= melihat. Jadi melihat ke dalam). Pertama, time management kali yaa. Gue masih suka bolong2 sholatnya, masih suka nunda2, dan suka males. Parah banget kan? Astaghfirullah.. Kedua, follow the rules! Gue sering ngelanggar dengan sengaja aturan2 lomba. Misalnya kayak jumlah tim maksimal 3 orang. Kita bikin berempat.

Itu ceritanya karena emang berempat sih yg bareng2 bikin tuh progress. Dan kurangnya skill di salah satu anggota team. Kaya misalnya gini, gue udah bilang ke salah satu anggota team sebelum bikin suatu lomba ke Mr. X, “bro, coba ntar elu cek ketentuan2nya kaya apa? jumlah maksimal anggota team? Terus formatnya gimana?” Mr. X: “Oke broo..!” Dan dengan “bodohnya” gue ngelepas tanggung jawab dan maen percaya aja. Beberapa hari kemudian gue nanya, “gimana bro? udah lo cek?” Mr. X bilang dengan polosnya, “udeeh.. kayanya ga ada apa2, format bebas. Tim lebih dari 3 orang. “Ohh..”, respon gue dengan polosnya. Nah, pas hari pengumpulan karya, baru sadar kalo jumlah team itu 3 orang, ga boleh kurang dan ga boleh lebih. Dan punya formatnya sendiri2. Kaya jumlah halaman yg kita bikin maksimal 15 halaman, eh, kita bikinnya sampe 40 halaman. Apa ga emosi tuh juri?

Lanjut ke beasiswa Jepang.. Gue ngikut beberapa seleksi beasiswa ke Jepang, 3 seleksi dan hasilnya gatot! Oh, Tuhan.. cobaan apa lagi ini..? (sigh). Alasan yg pertama gue gak keterima, yg pertama dan yg utama yaitu anggap remeh. Penting banget dan bener2 parah efeknya! Sesuai kata pepatah,ย Orang bisa kepleset karna batu kerikil yg kecil, bukan karna batu guede yang besar. Ya kira2 begitulah kata pepatah. Gue terlalu anggap remeh ttg jumlah peserta seleksi which is saingan gue yg pada akhirnya gue tau, parah, banyak banget!!

Alasan kedua, dan masih belom ilang2 yaitu time management. Gue dulunya suka mengerjakan sesuatu pada saat mendekati deadline. Misalnya pengumpulan terakhir tanggal 25, eh, tanggal 25 baru gue kumpulin tuh karya. Alhamdulillah, sekarang udah sedikit mulai ilang kebiasaan buruk itu. Apapun tugas2 gue, gue ga akan ngebiarin mereka numpuk! Gue bakal kerjain sampe selesai sebelum deadline!

Ketiga, gue masih suka males ntuk beribadah. Males sholat, males ngaji, pokoknya males yg kali ini bener2 males parah.. Beda dengan taun lalu, gue alim2nya beribadah. Kayaknya setan yg misinya nyesatin gue taun ini semakin besar dan semakin rame. Setan yg biasanya level cupu, sekarang setan yg nyesatin gue levelnya udah advance. Udah senior tuh setan atau udah S3 kali dalam menyesatkan manusia. Dan kayaknya godaan paling berat itu pas di kosan. Dan semua anak kosan pernah mengalaminya. Yaitu mager.ย Malas gerak! Masyaallah.. beratnya setan yg tidur nimpa gue sehingga gue kadang2 ketinggalan atau telat sholat subuhnya. Astaghfirullah.. jangan ditiru ya! ๐Ÿ™‚

Berdasarkan kisah di atas, dapat gue ambil hikmah yaitu, yang pertama, jangan suka jadi deadliner! Walau orang bilang jadi deadliner itu ada keasyikan tersendiri dgn memacu adrenalin, tapi bagi gue, jangan! Kedua, rajin2lah berkumpul dengan orang sholeh, rajin baca atau nonton video2 islami atau motivasi. Dengan begitu akan membuat semangat kita beribadah lebih joss! Dengan begitu, kita akan terhindar dari yg namanyaย mager itu tadi. Yang ketiga, mandiri! Soekarno pernah mengajarkan,ย Bangsa yang besar adalah bangsa yang mampu berdikari, mampu berdiri di bawah kakinya sendiri. Kurang lebih begitulah kata beliau. Begitu juga dengan personal development, diri kita ibarat suatu negara dan kita sendiri lah rakyatnya. Baik atau buruknya kita, itu semua bergantung dari kita sendiri, bukan orang lain. Jadilah proaktif! Bagi yg masih belomย ngeh sama istilah proaktif, gue saranin baca buku 7 Habits-nya Stephen Covey. Bagus lho! Buku terbaik sepanjang masa, katanya.

Dan resolusi gue untuk menutup akhir tahun yang menyedihkan ini, mudah2an gue bisa punya soft skill yang oke, punya karakter yang oke, dan jago dalam memenejemen waktu. Karna waktu adalah acuan kehidupan kita. Allah SWT saja pernah bersumpah terhadap waktu. Siapa sih manusia yang bisa ngalahin waktu? Kata Ariel Noah,ย kita tak akan bertahan melawan waktu. Siang berganti malam, malam berganti siang; Kita bakal menua, mati. Waktu terus berjalan bahkan ketika saya menulis blog ini dan kalian membacanya (moga2 dibaca).ย Tapi, kita bisa mengakalinya dengan menjadi lebih cerdik terhadapnya. Cara cerdiknya gimana? gue saranin baca buku 7 Habits-nya Stephen Covey, oke ๐Ÿ™‚

Terakhir, mudah2an kita semua diberi kekuatan oleh Yang Maha Kuasa dalam menjalani kehidupan ini dan mencapai cita, cinta, dan harapan kita. Semoga diberi kemudahan dan Allah mengabulkannya, aamiin.

Kenapa saya nulis blog ?

Okee.. this is my first question. Why should I take care of this blog? Penting ya blog buat gue? Penting banget!

Alright, selain bikin kreatif dan semakin bikin otak lo cerdas terutama dalam menulis. Blog juga bisa dijadiin “panggung pidato” buat masyarakat dunia. Tulisan2 lo yang kreatif dan gila luar biasa bisa lo ungkapin sebebas-bebasnya dalam blog, tapi harus tau etika juga ya ๐Ÿ™‚

Jadi gini, gue ng-asumsi-in kalo gue bakalan hidup sampai umur 80 tahun. Entah itu bakalan terkabul atau tidak, I don’t know? I hope so. Seandainya terkabul, demi menjaga gue dari alzheimer (penyakit lupa), gue berusaha menangkap momen-momen dalam kehidupan gue baik suka maupun duka. Supaya suatu hari nanti gue bisa mengenang momen2 indah pas gue masih muda dan “membara”. Di samping itu, blog ini juga jadi tempat sharing ilmu gue yg udah gue dapet selama ini. Baik di kampus atau pun di luar. Yah.. semoga bermanfaat, aamiin. Di dalam Al-Qur’an dibilangin kalo orang yang berilmu akan Allah SWT angkat derajatnya beberapa derajat. Beberapa! yang pasti lebih dari satu derajat. Masyaallah..

Di samping itu juga, gue bakalan sedikit curcol, lah, di blog ini. Kenapa? Yah.. siapa tau aja orang yang baca blog gue pernah punya cerita yang sama sama gue. Dan hopefully, bakalan lebih bijak nantinya jika tuh orang give me some advise. Dan bisa saling share juga.. moga-moga..

Dan buat orang-orang yang perhatian banget sama gue, terlepas dari apa pun niatnya, orang yg kepo, dan orang yg care sama gue, blog ini gue persembahkan dengan tulus untuk kalian semua. Terima kasih banyak ๐Ÿ™‚

Oh, ya, satu lagi. Blog ini bisa jadi ajang introspeksi diri loh.. Elo bakalan liat perubahan-perubahan dari tahun demi tahun terhadap isi blog lo. Apakah menjadi alay atau semakin bertambah dewasa. Elo bakalan nyadar pas elo baca isi tulisan lo, membandingin cara penulisan lo, atau pun foto2 lo dari masa ke masa. Jadi lo bakalan bilang, “Oo.. kaya gini gue waktu dulu.. perasaan enggak?” Elo seperti ngeliat orang lain yang nulis isi blog lo. Padahal lo sendiri yg nulis tulisan itu. Cuman bedanya itu di tulis oleh elo yg dulu ๐Ÿ™‚ Nah, jadi lo bisa ngeliat gimana perkembangan dan pertumbuhan karakter diri lo sekarang.

Blog bisa jadi tempat berbagi mimpi dan angan, suka dan duka, atau apa pun lah.. (gue masih research)

Semoga elo senang dengan tulisan gue ini dan thanks banget buat yang udah relain beberapa menit tuk baca ni tulisan. Sekali lagi thanks banget! ๐Ÿ™‚

Lasto, kalo ada masukan, kritik atau pun saran boleh disampein ke gue melalui kolom komen di bawah. Ato lo punya blog ato blog temen lo yg inspiratif? Boleh share ke gue, ntar gue follow..

Sampai ketemu di tulisan gue selanjutnya, arigatou..